Author Topic: Rumus Porting/Polish Sepeda Motor  (Read 11051 times)

Offline JustinBrebet

  • Hansip
  • BigBoy
  • ******
  • Posts: 256
  • 496
Rumus Porting/Polish Sepeda Motor
« on: March 24, 2013, 07:28:36 PM »
Korek mesin atau bahasa kerennya Porting and polish.
Sebelum lebih lanjut kita mau kenal dulu nih apa sih tujuan dari porting


Tujuan porting.
tujuan dari porting sebenarnya adalah memasukan mixture udara dan bensin lebih banyak kedalam ruang bakar dengan cara melancarkan aliran tsb.
aliran mixture yang masuk semakin lancar  tentu semakin cepat pengabutan terjadi semakin besar tenaga yang akan dihasilkan.
konsep dasar dari porting yang sangatlah sederhana dan boleh dibilang hampir 100% benar.
secara hitungan orang pinter diluar sana, setiap 1 CFM(cubic feet minute) akan menghasilakn 1/2HP. kira2 5HP dalam 10CFM..

sebelum di porting




sesudah di porting





Fast flow rules..kita tahu bahwa semakin lurus port itu semakin bagus aliran udara yang masuk, akan tetapi ga cukup disitu saja. ukuran2 atau hitungan dasar tetep berlaku. jadi porting bukan hanya sekedar menghaluskan permukaan besi saja tapi professional porting require welding and epoxy!!!

Dalam porting lubang buang kita tidak harus over untuk diameternya karena bisa juga terlalu lebar diameter lubang buang motor akan ngos-ngosan tidak bertenaga diputaran bawahnya. Tapi juga tidak boleh kelewat kecil karena membuat mesin tertahan dan tidak bisa los,panas mesin juga akan berlebih dan kemungkinan overheat akan timbul.

Pertanyaannya adalah

1. adakah rumus untuk porting polish.
2. caranya yg benar gimana ?
3. ukurannya maksiumnya berapa lubang in dan ex, contoh : motor vega zr pake piston 53mm, klep standar.
4. benar gak sih bore up tnpa porting polish itu percuma ??

JAWABAN..

untuk portingnya ada. rumusnya :


Diameter port = akar dari ((diameter piston*diameter piston) / Gas Speed x Piston Speed)
Gas speed = (stroke x rpm puncak) / 30.000 x (diameter piston / diameter klep)2
Piston speed = (2 * stroke * rpm puncak) / 60

Update : .diameter piston harus dikonversi ke satuan meter (0,0xx).

itu patokan ideal, kalo mau karakter output tenaga mesin lebih gede di rpm tertentu bisa digeser lagi nilainya, misalnya kalo mau tenaga di rpm tinggi lebh gede portingnya digedein dari nilai ideal tapi konsekuensinya rpm bawah agak keteteran, begitu juga sebaliknya.
untuk polishnya sendiri tergantung kebutuhan, kadang ada yg dibikin licin banget tapi ada juga yg dibiarin kasar biar ada turbulennya

2. ukur dulu porting standarnya, bikin perkiraan berapa banyak papasan yg mau dilakukan, papas sedikit demi sedikit sambil diukur terus jangan sampe kelewatan. jangan langsung ke ukuran yg dihitung di rumus diatas, sisain kira2 0,5 mm buat polishingnya. intinya, telaten dan sabar bro ngerjainnya hehe

3. langsung aja diitung pake rumusnya :)

4. engga juga, bore-up sendiri perannya cukup besar buat ningkatin tenaga, porting polish jadi penyempurna atau biar ubahan yg dilakukan bisa lebih maksimal

Offline mochyuga

  • LittleBoy
  • *
  • Posts: 61
  • 290
    • Do & Share
Re: Rumus Porting/Polish Sepeda Motor
« Reply #1 on: July 13, 2013, 01:27:21 PM »
tambahan dikit oom :)
diameter pistonnya diubah jadi satuam meter dulu, soalnya gas speed sama piston speed satuannya m/s hehe
hasil hitungnya dalam satuan meter, diubah lagi ke mm soalnya diameter porting biasanya diitung dalam satuam mm :D

tentang penghitungannya, saya pernah pake rumus diatas tapi hasil hitungnya membingungkan. contoh :
thunder gas speednya 81,243 m/s
piston speednya 16,26 m/s
diameter pistonnya 57 mm = 0,057 m
kalo pake rumus diatas :
D = akar dari ((0,057 * 0,057) / 81,243) * 16,26
D = 0,1028 m
kalo diconvert ke mm masa jadi 102,8mm, gede banget hehe

tapi kalo rumusnya diubah dikit :
D = akar dari ((diameter piston * diameter piston) / gas speed * piston speed)
D = akar dari ((0,057 * 0,057) / 81,243 * 16,26)
D = 0,0255 m = 25,5 mm
lebih masuk akal ya?

bedanya cuma masalah tanda kurung aja  :stupid-smile:

Offline JustinBrebet

  • Hansip
  • BigBoy
  • ******
  • Posts: 256
  • 496
Re: Rumus Porting/Polish Sepeda Motor
« Reply #2 on: July 13, 2013, 09:17:09 PM »
tambahan dikit oom :)
diameter pistonnya diubah jadi satuam meter dulu, soalnya gas speed sama piston speed satuannya m/s hehe
hasil hitungnya dalam satuan meter, diubah lagi ke mm soalnya diameter porting biasanya diitung dalam satuam mm :D

tentang penghitungannya, saya pernah pake rumus diatas tapi hasil hitungnya membingungkan. contoh :
thunder gas speednya 81,243 m/s
piston speednya 16,26 m/s
diameter pistonnya 57 mm = 0,057 m
kalo pake rumus diatas :
D = akar dari ((0,057 * 0,057) / 81,243) * 16,26
D = 0,1028 m
kalo diconvert ke mm masa jadi 102,8mm, gede banget hehe

tapi kalo rumusnya diubah dikit :
D = akar dari ((diameter piston * diameter piston) / gas speed * piston speed)
D = akar dari ((0,057 * 0,057) / 81,243 * 16,26)
D = 0,0255 m = 25,5 mm
lebih masuk akal ya?

bedanya cuma masalah tanda kurung aja  :stupid-smile:

hehe..kurang tanda kurungnya satu  :Woot: makasih diingetin..haha